Untuk Sementara, Saya Tidak Memiliki Massa, Jabatan, Uang, Kekuatan Untuk Melakukan Perubahan. Yang Saya Bisa Lakukan Sekarang Hanyalah Menyebarkan Ide dan Pemikiran

Everything was planned

yo

entah mengapa, padahal gw ga ngerasa kalo gw ini pinter, jenius, dan lain2nya.

tapi,
gw selalu bisa masuk ke sekolah2 favorit, gw juga bingung. mulai dari SMP,SMA, dan universitas (Sd gw sampah). dan sebenarnya gw milih sekolah yang terbaik hanya karena terkenal. orang2 bilang, “sekolah yang itu yang paling bagus” nah, gw si percaya2 aja, gw pilih dah tuh sekolah secara manusia selalu menginginkan yang terbaik, bener? meskipun gw ga yakin masuk, tapi ya gw c nothing to lose, diterima hayuk, engga ya uda gapapa.

untungnya gw selalu bisa masuk ke sekolah yang gw pilih. pas SMP, itu yang daftar ke SMP1 bujut buneng banyaknya, gw juga gak yakin, untung pake sistem NEM (NEM gw lumayan, gara2 di SD dapet bocoran EBTANAS, dikasi guru lagi!, geblek2) jadi akhirnya gw diterima deh.

pas SMA juga, gw pilih SMA 1, kalo pas waktu itu, di TNG ga pake NEM, jadi ada tes masuknya gitu. nah, yang daftar tuh sekitar seribuan, dan kursi cuma 240an (6 kelas, masing2 40). nah, gw yang pas liburan malah maen mulu, pas tes masuk keteteran, gw ga belajar! mampus kan! disini gw down, gw merasa bodoh, padahal tes masuk tuh yang paling penting. jadi gw kerjain aja sebisa gw dan didalam pikiran gw, gw stress soalnya, yang daftar kesono pasti orangnya pinter2 dan gw harus bersaing dengan mereka. jadi gw pasrah aja sama nasib

FYI : gw juga daftar ke sma 55 JKT!! why? soalnya di tangerang, lo cuma bisa milih 1, kalo ga lulus, terpaksa lo sekolah swasta ato masuk sekolah negeri kacangan yang laen. ini yang bikin gw stress, klo ga diterima nasib gw terlantar, jadi gw daftar aja di jakarta, soalnya kalo gw ga masuk SMA1, gw punya cadangan. dan enaknya di jakarta pake NEM (NEM gw lumayan, murni, dan gw bangga) nah gw udah diterima di 55 ini (liat di internet, canggih yak?) dan nama gw ada di paling atas (urutan di sesuaiin sama NEM, tapi gw ga seneng, berarti sekolahnya ga bagus2 banget, jadi gw harus masuk SMA 1 TNG!)

dan, yap, gw lulus, dengan nilai sedikit di atas standar kelulusan, fyuh….

nah, akhirnya sampai ke pemilihan universitas, gw milih ITB, soalnya, gw kan bimbel di GO, nah pengajarnya alumni ITB semua, jadi mereka bilang, “ITB yang paling bagus!” jadi ya gw pilih ITB, deket lagi, klop deh

FYI: entah kenapa gw gmw masuk UI, mungkin karena temen2 gw banyak yang daftar kesono, kebanyakan, mereka ga berani masuk ITB, jadi gw nekat aja nyari yang beda

gw pilih STEI soalnya pass gradenya paling gede, jadi gw simpulin itu yang paling bgs

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s